Kumpulan Cerpen Terbaik Karya Penulis Muda Indonesia.

Cerpen Cinta: MIRACLE OF LOVE

Cerpen Cinta: Miracle of love
Miracle of love
Oleh: Zora thalib
“Kate, mengapa kau tidak memakan sandwichmu?” tanya Alexa sambil menopang dagu. Kate menatap Alexa tak bergairah, lalu tersenyum tipis. Alexa mengangkat alis, lalu bergumam tak jelas, “Whatever”.
“Honey!!!” panggil seorang cowok dari kejauhan. Alexa mencari sumber suara, dan mendapati James Shady, pacar Kate yang saat itu sedang berjalan menghampiri meja mereka. Alexa tersenyum, dan James membalas senyumnya.
“Jadi, ada apa denganmu Kate?” tanya James lembut, sambil menarik kursi dan duduk. Kate menggeleng, “Tidak ada”.
“Kau yakin?”, Kate mengangguk. James menatap Alexa, seolah minta penjelasan, ada apa dengan Katenya? Tapi, Alexa mengangkat bahu.
“Kau tidak bisa bilang ‘tidak ada apa-apa’, jika wajahmu seperti itu.” James sengaja menekankan kalimat ‘tidak ada apa-apa’. Alexa yang melihat James dan Kate hanya tersenyum.
“Aku hanya lelah..” akhirnya, Kate angkat bicara.
“Kalau begitu, kau perlu istirahat. Kau mau makan sandwichmu dulu, atau aku langsung kita langsung pulang ke apartement?” ujar James sambil beranjak dari duduknya.
“Aku tak ingin makan apapun.” Kate menatap James malas.
“Oke, tapi kau harus makan sesuatu di apartementmu, atau aku akan memaksamu untuk makan. Ayo Kate, kita pulang” ucap James sambil menggandeng tangan Kate.
“Aku dan Kate duluan, Lex” pamit James.
“Ya, hati-hati” Alexa berkata lirih, lalu ia merapikan rambutnya, dan juga beranjak pergi.
*****
Saat ini, Alexa sedang berada di Delicio Cafe. Dia sedang mengaduk jus jeruknya. Dia tidak pernah menyukai bir, wiski atau semacamnya. Menurutnya, seseorang tidak harus minum bir agar terlihat dewasa.
“Kau Alexa?” ucap seseorang dengan tiba-tiba sambil menepuk bahunya pelan. Kate menoleh, dan mendapati seorang cowok dengan rambut pirang berantakan sedang tersenyum lebar. Dia mencoba menebak cowok didepannya. Tapi, dia tak mendapati jawabannya.
“Memangnya, kau siapa?” akhirnya, Kate bersuara.
“Ya ampun Kate! Kau tidak mungkin melupakan sahabat kecilmu yang berjanji akan menemuimu begitu kau kembali dari Paris kan?”
“Oh My God! Kau Dylan?” mata biru Alexa berbinar. Cowok di depannya tertawa, lalu menarik kursi dan duduk di hadapan Alexa.
“Kau apa kabar?” tanya Dylan.
“Baik, kau bagaimana? Kau mau pesan sesuatu?”
“Aku merasa lebih baik setelah bertemu denganmu. Aku sudah cukup kenyang melihatmu.”
“Benarkah?”
“Kau tahu, aku selalu mempunyai energi lebih jika melihatmu.” Alexa tersipu.
“Kau selalu seperti itu...” Dylan tersenyum lebar.
*****
“Alex, aku dengar kamu akan pindah? Benarkah?” Dylan kecil bertanya pada Alexa kecil. Saat itu, umur mereka 8 tahun. Alexa kecil terdiam sebentar, lalu mengangguk pelan. Matanya terlihat sedih.
“Jadi, aku tak akan bertemu dengan kamu lagi?”
“Padahal, Alex ingin selalu bersama Dylan.”
“Dengar Lex, apapun yang terjadi, saat kau kembali lagi kesini, aku akan menemuimu. Aku janji. Karena, aku menyukaimu. Dan aku janji aku hanya akan menikah denganmu. Maukah kau berjanji hanya akan menikah denganku?” Dylan berkata malu-malu.
“Alex juga suka Dylan. Alex janji hanya akan menikah dengan Dylan.” Ucap Alexa sambil mengaitkan jari kelingkingnya dengan kelingking Dylan. Alexa dan Dylan sama-sama tersenyum. 
*****
“Kau sekarang tinggal dimana?” tanya Alexa, masih di Delicio Cafe.
“Setelah kau pergi, aku pindah ke New York”
“Bisa aku minta alamatmu?”
“Untuk apa?”
“Kalau-kalau suatu saat aku membutuhkan tumpangan ketika di New York. Aku tidak perlu repot-repot menyewa apartemen kan?” Dylan tertawa, lalu memberikan secarik kertas yang bertuliskan alamatnya.
“Terimakasih.”
“Ya, sama-sama. Ehm, Lex, apakah kau pernah berkencan dengan seorang pria?”
“Tidak, aku tidak mungkin berkencan dengan seorang pria, ketika aku masih mempunyai janji hanya akan menikah dengan seseorang.” Alexa tertawa.
“Bagus, karena akupun tidak pernah kencan dengan gadis manapun. Aku masih menunggu seseorang yang akan kembali dari Paris.” Kali ini, Dylan tersenyum.
*****
“Halo Kate!” ucap Alexa ditelepon
“Hi! Ada apa?”
“Apa kau sudah baikan?”
“Aku tidak apa-apa.”
“Tapi, kau lelah.”
“Tidak lagi. bagaimana mungkin, James memaksaku untuk beristirahat, dan dia tak membiarkanku pergi kemanapun.”
“Dia sayang padamu.”
“Ya, aku tahu.”
“Apa dia sedang bersamamu?”
“Ya, dan dia sedang mengawasiku. Kau mau berbicara dengannya?”
“Tidak perlu.”
“Jadi, kenapa kau meneleponku?”
“Aku bertemu dengan Dylan.”
“Kapan?”
“Saat aku sedang di Delicio Cafe. Dan aku baru saja pulang dari sana.”
“Dylan itu siapa?”
“Sahabat kecilku yang pernah berjanji akan menemuiku saat aku kembali dari Paris.”
“Oh ya?”
“Saat kecil dulu, dia juga berjanji hanya akan menikah denganku.”
“Dia manis.”
“Ya, begitulah.”
“Alex, sampai kapan kau akan menelepon Kate?” ucap James di telepon. Alexa tertawa.
“Oke, oke James. Aku tak akan mengganggumu. Night.” Alexa memutuskan sambungan telepon.
*****
“Hmm... jadi, Dylan yang membuatmu tak berkencan? Karena kau sudah janji dengannya?” tanya Kate. Saat itu Alexa sedang berkunjung ke apartement Kate.
“Ya, begitulah.”
“Kukira kau tidak normal.” Sambung James.
“James, ini urusan wanita. Kau tidak perlu mengatakan pendapatmu.” Alexa berkata tajam. James tertawa.
“Oke, oke sebaiknya aku menghindarimu. Kalau tidak, mungkin kau akan memakanku.” James berkata mengejek. Alexa mengambil bantal, lalu melemparkannya pada James. James tertawa.
“Sudahlah Lex, James memang suka seperti itu. Dia akan senang kalau melihatmu marah-marah.” Ucap Kate.
“Oke, oke.”
“Mungkin, kapan-kapan aku bisa berkenalan dengan Dylan?”
“Yeah, tentu.”
*****
Dua bulan kemudian....
“Alex, kau sedang dimana?” tanya Kate ditelepon.
“Di taman, depan apartement.”
“Dengan siapa?”
“Kau tahu jawabannya.”
“Dylan?”
“Yeah, benar. Jam 7 malam, dia mendatangi apartementku dan mengajakku duduk-duduk di bangku taman.”
“Aku akan menyusulmu. Kau harus mengenalkan Dylan padaku.”
“Tentu, Kau bersama James?”
“Ya, dan kita akan kencan ganda.”
“Kate, aku belum resmi berkencan dengannya.”
“Tapi, dia berjanji akan menikahimu, dan itu lebih dari sekedar kencan.” Lalu, Kate memutuskan telepon. Alexa menatap ponselnya kesal.
“Siapa Lex?”tanya Dylan.
“Kate, temanku.”
Beberapa menit kemudian....
“Alex, apa kau saat ini bersama Dylan?”
“Yeah, ada apa? Kau dimana?”
“Tidak ada apa-apa. Kau yakin sedang bersama Dylan?”
“Yakin, Kaaatee, kau belum menjawab pertanyaanku, kau dimana?”
“Aku sudah di taman, dan aku sudah melihatmu. Sebentar lagi, aku akan menyusulmu. Apakah Dylan duduk disebelahmu?”
“Ya ampun Kate, haruskah aku mengupload fotonya yang sedang duduk disebelahku?”
“Tidak, tidak perlu.” Lalu, Kate memutuskan sambunngan.
“Siapa?” tanya Dylan lagi.
“Kate.”
“Apakah dia akan menemuimu?”
“Tentu, bukan hanya menemuiku, juga menemuimu. Dia bilang, dia ingin berkenalan denganmu.”
“Tidak! Dengarkan aku Alexa, kau ingat janjiku dulu?”
“Janji apa?”
“Janjiku menikahimu”
“Ya, aku ingat.”
“Aku akan tetap menikahimu, apapun yang terjadi. Walau harus dalam jiwa yang berbeda.” Mata Dylan terlihat sedih
“Maksudmu?”
“Berjanjilah, kau akan menungguku?”. Alexa mengangguk.
“Sampai jumpa Alexa, aku mencintaimu.” Dylan berkata sambil mencium kening Alexa, lalu berlari pergi. “Aku juga mencintaimu.” Ucap Alexa lirih. Dia termenung, ciuman Dylan di keningnya terasa dingin.
“Alex!!”.  Alexa menoleh, dan mendapati Kate dan James sedang bergegas kearahnya.
“Mana Dylan?” tanya James, begitu dia sampai di depan Alexa.
“Dia pergi, dan sebelumnya dia mengatak sesuatu yang aneh.”
“Apa?” tanya Kate dan James bersamaan.
“Katanya, dia akan tetap menikahiku, walau dalam jiwa yang berbeda, apa maksudnya?”
“Mmm... sebenarnya, saat aku meneleponmu tadi. Aku hanya melihatmu sendiri, tanpa Dylan. Makanya, aku bertanya padamu, apakah Dylan sedang duduk bersamamu?”
“Benarkah? Apa kalian tidak bohong?”
“Tidak!!” ucap Kate dan James lagi- lagi bersamaan.
“Jadi, kalian hanya melihatku duduk sendirian disini?”
“Yeah, kau tahu jawabannya.” Ucap Kate.
“Jadi, maksudmu, Dylan hanya bisa dilihat olehku?”
“Mungkin.” Sahut James.
“So, Dylan itu apa?”
“Kami tak tahu.” Alexa terduduk lemas, “Bisakah aku kembali ke apartementku sekarang? Aku butuh waktu untuk berfikir.” Kate dan Jmes sama-sama mengangguk. Alexa berjalan lesu menuju apartementnya.
“Alex! Kalau ada apa-apa kau bisa meneleponku.” Alexa sama sekali tak menoleh, dia hanya mengangguk samar.
*****
Sesampainya di apartement, Alexa melempar sepatu dan tasnya begitu saja, lalu menjatuhkan dirinya ke sofa. Dia benar-benar bingung dengan kejadian barusan. Ada apa dengan Dylan? Alexa tiba-tiba berdiri, dia ingat, dia menyimpan alamat Dylan, mungkin ada nomer teleponnya. Alexa bergegas menuju kamarnya dan mengobrak-abrik laci meja riasnya. Dan dia menemukan kertas alamat Dylan.
St.Wallace 159, New York
009-67455562
Alexa membawa kertas itu ke sofa, lalu mengambil ponselnya. Tidak terlalu larut, untuk menelepon seseorang. Dia menekan nomer Dylan dan terdengar sambungan di ujung sana.
“Maaf, apakah saya bisa bicara dengan Dylan?”
“Anda siapa?”
“Saya Alexa, teman kecilnya.”
“Ooh... Alexa? Sudah lama tak berjumpa denganmu Alexa.”
“Iya, Mrs.Wein. Apa kabar?”
“Baik. Saya bahagia bisa berbicara dengan salah satu sahabat kecil Dylan.”
“Maaf, Dylannya ada?”
“...........”’
“Maaf.”
“Dylan sudah lama meninggal. Dia meninggal saat kau pindah. Dia berlari kencang dari sekolah saat tahu kau akan pindah hari itu, bukan esoknya. Sebelum sampai ke rumahmu. Saat menyebrang, dia tertabrak school bus.” Mrs. Wein berkata dengan pelan. Dari nadanya, kelihatannya dia sedang menahan tangis. Alexa terduduk lemas, ponselnya meluncur dari tangannya ke lantai. Pelupuk matanya basah. Dia menangis. Jadi, selama ini siapa yang bersamanya?
“Alex! Apa kau tidak apa-apa?” tanya Kate yang tiba-tiba berhamburan  ke dalam  apartement Alexa. Kate bersama James. Alexa tak bergeming. Dia tetap menangis. James mengambil ponsel di lantai, dan menaruhnya di sofa.
“Alex, ada apa?” tanya Kate sambil merangkul Alexa. Alexa tetap diam.
“Alexa, kau tak bisa terus diam begini, kau harus menceritakannya pada kami.” bujuk James.
“Dylan....”
“Iya, ada apa dengan Dylan?” ucap Kate tak sabar.
“Dia... dia sudah meninggal, saat hari aku pindah.” Jelas Alexa sesenggukan. Kate memeluk Alexa tambah erat.
“Dia jahat! Dia bilang akan menikah denganku! Dia sudah janji!” teriak Alexa terisak. Kate mengusap bahu Alexa, “Sabar Lex, bukankah dia berjanji akan menikahimu, walau dalam jiwa yang berbeda?” ucap Kate menyadarkan Alexa.
“Dan kurasa, dia akan menepati janjinya, entah kapan.” Tambah James. Terdengar dari nadanya, James sendiri kurang yakin dengan perkataannya.
“Aku akan menunggunya....” tekad Alexa dengan mata menerawang.
*****
Tiga tahun kemudian.....
“James Shady, akankah kau menerima Kate dalam suka dan duka?” tanya pendeta. Hari ini, James dan Kate menikah.
“Ya.”
Alexa menahan tangis. Saat ini, umurnya 23 tahun. Dan dia belum menikah. Dia masih tetap menunggu Dylan datang. Beberapa lelaki mengajaknya menikah, tapi dia tak tertarik. Dia masih terikat janji hanya akan menikah dengan Dylan.
“Kate Allincton, akankah kau menerima James dalam suka dan duka?” tanya pendeta lagi.
“Ya.”
“Akankah kalian berdua berjanji bersama selamanya? Sampai hayat memisahkan kalian?”
“Ya.” jawab James dan Kate bersama.
Alexa tersenyum. Dia cukup bahagia menjadi pendamping wanita Kate. Mungkin, suatu saat Kate akan menjadi pendamping wanitanya.
Saat pelemparan bunga......
Seorang lelaki bertuksedo hitam mendekatinya, Alexa mengamatinya. Cowok itu tersenyum ramah. Alexa memalingkan wajahnya. Sepertinya dia kenal senyuman itu, dan mata biru lelaki itu  yang berbinar hangat. Saat dia berbalik untuk menatap lelaki itu, lelaki itu sudah mendapatkan buket bunga yang dilempar James dan Kate.
“Alexa....” lelaki itu menghadap kearahnya dan menatapnya tepat dimata.
“Kau tahu namaku?” Alexa bertanya, matanya memancarkan kebingungan.
“Namaku Nathan Wayn, dan aku kesini untuk menepati janjiku.”  Lelaki itu berkata lembut. Seketika air mata Alexa mengalir.
“Alexa Georgia, will you marry me?” Nathan tersenyum, dan memberikan buket bunganya pada Alexa. Alexa menerima buket bunga itu dengan air mata mengalir di pipinya.
“Yes, i will.” Jawab Alexa pelan. Nathan tersenyum, lalu memeluk Alexa erat.
“Mengapa kau menangis saat kau bisa bertemu lagi denganku?” Nathan berkata lembut, lalu memeluk Alexa lebih erat. Alexa tak menjawab. Dia sudah cukup bahagia bertemu dengan Dylan “versi” barunya. Mungkinkah ini keajaiban cinta?
SELESAI



Anda baru saja membaca artikel yang berkategori Cerpen Cinta dengan judul Cerpen Cinta: MIRACLE OF LOVE. Anda bisa bookmark halaman ini dengan URL http://cerpen.gen22.net/2012/04/cerpen-cinta-miracle-of-love.html. Terima kasih!

Beri komentar untuk Cerpen Cinta: MIRACLE OF LOVE

Ditulis oleh: Lukas Gentara - Tuesday, April 24, 2012

3 komentar untuk "Cerpen Cinta: MIRACLE OF LOVE"

Harga Printer said...

Keren ceritanya (Y)

chanel minaudiere bag said...

With The Monogram design itself there is the inspiration of Les Nabis. The influence of those French artists at the end of the nineteenth and the beginning of the twentieth century was great

Outlet Wade said...

NikeLab unveiled this limited edition ‘Brazil’ colorway of the Kobe 11 Elite that releases tomorrow.The Black Mamba himself won’t be competing in LeBron shoes the 2016 Olymipic Games but you better believe that a good amount of his sneakers will be worn on court KD 6 in Rio de Janeiro. While this particular colorway might not be one of those Kobe signatures on court in Rio, LeBron Soldier 10 its design was inspired by the host country.Using an entirely white upper with yellow and green outlines on the textured LeBron 12 swoosh and heel, a blue insole completes the theme that is inspired by the national flag of Brazil.Overall, these are KD Trey 5 pretty clean and it’s too bad these will release in limited fashion because fans of the Kobe signature line will Kobe 10 most likely approve of this colorway.
The Nike Kobe 11 Elite Low Black Space joins the Nike KD 9 as Nike Hyperrev an upcoming all-Black Nike Kobe 11 for October.Dressed in a “Triple Black” color scheme. This sleek Nike Kobe 11 feature NBA Store an all-Black Nike Flyknit upper that sits atop an icy translucent outsole.Look for the Nike Kobe 11 Elite Low “Black kobe basketball shoes Space” to release on October 1st, 2016 at select Nike Basketball retail stores. The retail price tag is set at Kobe 9 $200 USD.

My Blog List

My Blog List

My Blog List

My Blog List

  • Drama Korea Terbaru: Beloved - [image: Drama Korea Beloved] *Sinopsis Drama Korea Beloved:* Drama Korea yang satu ini diadaptasi dari novel Jepang karya penulis Hisashi Nozawa. Beloved me...
    5 years ago